fbpx

HomeArtikelBlogPeran Dan Wewenang Marketer di Abad 21

Peran Dan Wewenang Marketer di Abad 21

Peran Dan Wewenang Marketer berfungsi sebagai kunci penggerak dalam mencapai tujuan perusahaan dan memastikan keberhasilan.

Pemasaran adalah salah satu aspek paling penting dalam bisnis modern. Pemasar adalah individu atau tim yang bertanggung jawab untuk mempromosikan produk atau layanan agar dapat mencapai target pasar yang diinginkan. Dengan berkembangnya teknologi dan perubahan perilaku konsumen, peran seorang pemasar telah mengalami transformasi signifikan dalam beberapa dekade terakhir.

Peran Dan Wewenang Marketer

Untuk memahami Peran Dan Wewenang Marketer, penting untuk memahami konsep dasar pemasaran. Pemasaran adalah proses yang mencakup berbagai kegiatan yang bertujuan untuk memahami kebutuhan dan keinginan pelanggan serta menciptakan, mengkomunikasikan, dan memberikan nilai kepada mereka. Konsep dasar pemasaran mencakup empat elemen utama:

Produk: Pemasar bertanggung jawab untuk mengembangkan produk atau layanan yang memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. Ini melibatkan penentuan fitur produk, desain, dan kualitas.

Harga: Menentukan harga yang tepat untuk produk atau layanan adalah tugas penting pemasar. Ini melibatkan analisis pasar dan persaingan untuk menentukan harga yang kompetitif.

Promosi: Pemasar harus merencanakan dan melaksanakan strategi promosi yang efektif untuk mencapai target pasar. Ini bisa mencakup iklan, promosi penjualan, pemasaran konten, dan strategi media sosial.

Tempat (Distribusi): Pemasar juga harus memikirkan bagaimana produk atau layanan akan didistribusikan ke pelanggan. Ini melibatkan pemilihan saluran distribusi yang tepat dan manajemen rantai pasokan.

Definisi Marketer di Abad 21

Seorang marketer di abad ke-21 adalah individu atau profesional yang bertanggung jawab untuk mempromosikan produk, jasa, atau merek kepada audiens yang relevan dengan menggunakan strategi pemasaran modern. Peran marketer saat ini telah berkembang pesat seiring dengan kemajuan teknologi digital, perubahan perilaku konsumen, dan globalisasi pasar. Marketer abad ke-21 harus memiliki keterampilan dan pemahaman yang luas tentang berbagai platform dan alat pemasaran digital serta kemampuan untuk beradaptasi dengan tren dan teknologi baru.

Karakteristik Utama Marketer di Abad 21

  1. Penguasaan Teknologi Digital: Marketer harus mahir dalam menggunakan berbagai alat dan platform digital seperti media sosial, pemasaran email, SEO (Search Engine Optimization), SEM (Search Engine Marketing), analitik web, dan alat otomatisasi pemasaran.
  2. Data-Driven Decision Making: Pengambilan keputusan berdasarkan data merupakan inti dari pemasaran modern. Marketer harus mampu mengumpulkan, menganalisis, dan menginterpretasikan data untuk memahami perilaku konsumen dan mengoptimalkan strategi pemasaran.
  3. Pemahaman Mendalam tentang Konsumen: Marketer abad ke-21 harus memiliki wawasan yang mendalam tentang preferensi, kebutuhan, dan perilaku konsumen untuk dapat menyampaikan pesan yang relevan dan personal.
  4. Kreativitas dan Inovasi: Kreativitas tetap menjadi aspek penting dalam pemasaran. Marketer harus dapat menciptakan kampanye yang menarik dan inovatif yang dapat menarik perhatian dan menginspirasi audiens.
  5. Kemampuan Beradaptasi: Lingkungan pemasaran digital selalu berubah. Marketer harus fleksibel dan mampu beradaptasi dengan cepat terhadap tren baru, perubahan algoritma platform, dan teknologi baru.
  6. Keterampilan Komunikasi yang Kuat: Efektif dalam menyampaikan pesan dan berkomunikasi dengan audiens melalui berbagai saluran, termasuk media sosial, konten blog, video, dan email.
  7. Pengembangan Hubungan: Membangun dan memelihara hubungan baik dengan pelanggan, influencer, dan pemangku kepentingan lainnya untuk meningkatkan loyalitas merek dan mencapai tujuan pemasaran.

Peran dan Tanggung Jawab Marketer di Abad 21

  1. Strategi Pemasaran Digital: Mengembangkan dan mengimplementasikan strategi pemasaran digital yang mencakup SEO, SEM, media sosial, konten, dan kampanye email untuk mencapai target bisnis.
  2. Pemasaran Konten: Membuat dan mendistribusikan konten yang relevan dan berharga untuk menarik dan melibatkan audiens serta mendorong tindakan yang menguntungkan bagi bisnis.
  3. Manajemen Media Sosial: Mengelola kehadiran merek di berbagai platform media sosial, termasuk pembuatan konten, interaksi dengan audiens, dan analisis performa.
  4. Analisis dan Pelaporan: Mengukur dan menganalisis kinerja kampanye pemasaran menggunakan alat analitik untuk mengidentifikasi area perbaikan dan menginformasikan keputusan strategi selanjutnya.
  5. Optimisasi Mesin Pencari (SEO): Meningkatkan visibilitas online merek dengan mengoptimalkan situs web dan konten untuk mesin pencari.
  6. Pemasaran Berbasis Data: Menggunakan data pelanggan dan analitik untuk mengembangkan segmentasi audiens yang tepat dan personalisasi kampanye pemasaran.
  7. Pengelolaan Kampanye: Merencanakan, meluncurkan, dan mengelola kampanye pemasaran yang efektif di berbagai saluran digital untuk mencapai target pemasaran.
  8. Pengalaman Pelanggan: Mengelola dan meningkatkan pengalaman pelanggan dengan memastikan setiap titik kontak dengan merek memberikan nilai dan memuaskan kebutuhan pelanggan.

Peran Utama Marketer di Abad 21

Seorang marketer di abad ke-21 memiliki beberapa peran utama yang sangat penting dalam mencapai kesuksesan pemasaran modern. Berikut adalah peran utama seorang marketer di era digital ini:

1. Pengembangan dan Implementasi Strategi Pemasaran

  • Perencanaan Strategis: Merancang strategi pemasaran yang komprehensif berdasarkan tujuan bisnis dan analisis pasar.
  • Eksekusi Kampanye: Mengimplementasikan kampanye pemasaran di berbagai saluran, baik online maupun offline.

2. Pengelolaan Branding dan Citra Merek

  • Pembangunan Merek: Membangun dan memperkuat citra merek melalui komunikasi yang konsisten dan pesan yang relevan.
  • Manajemen Reputasi: Memantau dan mengelola reputasi merek di media sosial, forum online, dan platform ulasan.

3. Analisis dan Pemanfaatan Data

  • Pengumpulan Data: Mengumpulkan data dari berbagai sumber seperti Google Analytics, media sosial, survei pelanggan, dan platform CRM.
  • Analisis Data: Menganalisis data untuk mendapatkan wawasan tentang perilaku konsumen, kinerja kampanye, dan tren pasar.
  • Pengambilan Keputusan Berbasis Data: Menggunakan wawasan dari analisis data untuk membuat keputusan yang lebih tepat dan strategis.

4. Pemasaran Digital dan Media Sosial

  • SEO dan SEM: Meningkatkan visibilitas situs web melalui optimisasi mesin pencari dan pemasaran mesin pencari.
  • Manajemen Media Sosial: Mengelola kehadiran merek di platform media sosial, menciptakan konten, dan berinteraksi dengan audiens.
  • Konten Digital: Mengembangkan konten digital yang menarik seperti blog, video, infografis, dan podcast.

5. Kreativitas dan Inovasi

  • Pengembangan Kampanye Kreatif: Menciptakan kampanye pemasaran yang unik dan menarik untuk menarik perhatian audiens.
  • Inovasi Produk dan Layanan: Bekerja sama dengan tim produk untuk mengembangkan produk dan layanan baru yang memenuhi kebutuhan pelanggan.

6. Manajemen Hubungan Pelanggan

  • Segmentasi Pelanggan: Mengidentifikasi segmen pelanggan yang berbeda dan menyesuaikan strategi pemasaran untuk setiap segmen.
  • Personalization: Mengembangkan komunikasi dan penawaran yang dipersonalisasi untuk meningkatkan keterlibatan dan loyalitas pelanggan.
  • Layanan Pelanggan: Bekerja sama dengan tim layanan pelanggan untuk memastikan pengalaman pelanggan yang positif dan memuaskan.

7. Pengelolaan Kampanye Multi-Channel

  • Koordinasi Saluran: Mengelola kampanye pemasaran di berbagai saluran seperti email, media sosial, pencarian berbayar, dan iklan display.
  • Integrasi Platform: Mengintegrasikan berbagai platform dan alat pemasaran untuk menciptakan kampanye yang terpadu dan efektif.

8. Pengelolaan Anggaran dan ROI

  • Pengelolaan Anggaran: Mengalokasikan anggaran pemasaran secara efektif untuk berbagai kampanye dan saluran.
  • Pengukuran ROI: Mengukur dan menganalisis return on investment (ROI) dari kampanye pemasaran untuk memastikan efektivitas dan efisiensi.

9. Kolaborasi dan Tim Kerja

  • Kolaborasi Internal: Bekerja sama dengan tim lain seperti tim penjualan, pengembangan produk, dan layanan pelanggan untuk mencapai tujuan bersama.
  • Kerjasama Eksternal: Berkolaborasi dengan agen pemasaran, influencer, dan mitra bisnis untuk memperluas jangkauan dan pengaruh merek.

10. Pengembangan Profesional Berkelanjutan

  • Pendidikan Berkelanjutan: Terus belajar dan mengembangkan keterampilan baru melalui pelatihan, kursus, dan sertifikasi.
  • Pemantauan Tren: Selalu mengikuti tren terbaru dalam pemasaran digital, teknologi, dan perilaku konsumen untuk tetap relevan dan kompetitif.

Perubahan dalam Dunia Pemasaran

Perubahan drastis terjadi dalam dunia pemasaran, terutama karena perkembangan teknologi dan perubahan perilaku konsumen. Beberapa perubahan utama yang telah terjadi adalah:

Pemasaran Digital: Internet telah mengubah cara pemasaran dilakukan. Pemasar sekarang dapat mencapai audiens global melalui platform online seperti situs web, media sosial, dan mesin pencari. Pemasaran digital juga memungkinkan pelacakan dan analisis yang lebih baik terhadap efektivitas kampanye.

Personalisasi: Konsumen semakin mengharapkan pengalaman yang dipersonalisasi. Pemasar sekarang harus mampu mengumpulkan data pelanggan dan menggunakan analisis data untuk memberikan pesan dan produk yang relevan dengan kebutuhan individu.

Menggunakan Data: Data telah menjadi aset berharga dalam pemasaran. Pemasar harus mampu mengumpulkan, menganalisis, dan menggunakan data untuk mengambil keputusan yang lebih baik dalam perencanaan dan pelaksanaan kampanye.

Pemasaran Sosial: Media sosial telah menjadi platform yang sangat penting dalam pemasaran. Pemasar harus memahami dinamika media sosial dan cara berinteraksi dengan pelanggan melalui platform tersebut.

Perubahan Perilaku Konsumen: Perilaku konsumen juga telah berubah secara signifikan. Mereka lebih skeptis terhadap iklan tradisional dan lebih cenderung mencari informasi sendiri sebelum membuat keputusan pembelian. Ini membuat pemasar harus lebih berfokus pada konten yang informatif dan berharga.

Peran Teknologi dalam Pemasaran

Teknologi memainkan peran kunci dalam pemasaran modern. Berikut beberapa cara teknologi memengaruhi profesi pemasar:

Pengumpulan Data: Teknologi memungkinkan pengumpulan data yang lebih baik tentang perilaku konsumen. Pemasar dapat menggunakan analisis data untuk memahami lebih baik preferensi dan kebiasaan pelanggan.

Pemasaran Otomatis: Pemasar dapat menggunakan perangkat lunak otomatis untuk menjalankan kampanye pemasaran yang efisien. Selain itu, ini termasuk otomatisasi email, penjadwalan posting media sosial, dan manajemen kampanye iklan.

Pemasaran Konten:

Teknologi memungkinkan pembuatan, distribusi, dan pengukuran konten dengan lebih efektif. Oleh karena itu, pemasar dapat menggunakan alat-alat seperti manajemen konten dan analisis konten untuk merencanakan strategi pemasaran konten yang sukses.

Analisis dan Pelacakan Kinerja: Teknologi memungkinkan pelacakan real-time terhadap kinerja kampanye pemasaran. Selain itu, pemasar dapat menggunakan alat analisis web dan perangkat pelacakan untuk mengukur ROI (Return on Investment) dari kampanye mereka.

Keterampilan yang Dibutuhkan untuk Menjadi Seorang Pemasar yang Sukses

Untuk menjadi seorang pemasar yang sukses, seseorang harus memiliki sejumlah keterampilan kunci, termasuk:

Pemahaman Konsumen: Tentunya, kemampuan untuk memahami dan merespons kebutuhan dan keinginan pelanggan adalah keterampilan utama seorang pemasar. Sebagai contoh, ini melibatkan analisis perilaku konsumen dan pemahaman tentang tren pasar.

Keterampilan Analisis: Kemampuan untuk mengumpulkan, menganalisis, dan menginterpretasikan data adalah kunci dalam pemasaran modern. Sebagai hasilnya, ini membantu pemasar membuat keputusan yang lebih baik dan mengukur efektivitas kampanye.

Kreativitas: Pemasar perlu memiliki kreativitas untuk menciptakan pesan dan kampanye yang menarik perhatian pelanggan. Kreativitas juga diperlukan dalam merancang iklan dan materi promosi.

Pemahaman Teknologi: Pemasar harus akrab dengan alat dan platform teknologi yang berguna dalam pemasaran digital. Sebagai contoh, ini termasuk penggunaan media sosial, perangkat lunak analisis, dan alat otomatisasi.

Kemampuan Komunikasi: Kemampuan komunikasi yang baik sangat penting dalam pemasaran. Pemasar harus dapat mengkomunikasikan pesan dengan jelas dan persuasif kepada audiens target.

Peran Dan Wewenang Marketer adalah disiplin yang terus berkembang dengan perubahan teknologi dan perilaku konsumen. Oleh karena itu, seorang pemasar yang sukses harus memiliki pemahaman yang kuat tentang konsep dasar pemasaran, mampu beradaptasi dengan perubahan, dan memiliki keterampilan yang relevan.

Dengan teknologi sebagai alat utama, pemasar modern memiliki potensi besar untuk mencapai target pasar serta memberikan nilai kepada pelanggan.

Tantangan yang Dihadapi

Marketer di abad ke-21 menghadapi berbagai tantangan yang terus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi, perubahan perilaku konsumen, dan dinamika pasar global. Berikut adalah beberapa tantangan utama yang dihadapi oleh marketer modern:

1. Perubahan Teknologi yang Cepat

  • Adaptasi Teknologi Baru: Mengikuti perkembangan teknologi dan alat pemasaran baru yang muncul secara terus-menerus.
  • Integrasi Teknologi: Mengintegrasikan berbagai platform dan alat pemasaran digital untuk menciptakan strategi yang terpadu.

2. Volume dan Kompleksitas Data

  • Pengumpulan Data: Mengumpulkan data dari berbagai sumber yang berbeda.
  • Analisis Data: Menganalisis volume data yang besar dan kompleks untuk mendapatkan wawasan yang berguna.
  • Keamanan Data: Menjaga keamanan dan privasi data pelanggan sesuai dengan regulasi yang berlaku.

3. Perilaku Konsumen yang Berubah

  • Ekspektasi Konsumen: Memenuhi ekspektasi konsumen yang semakin tinggi terhadap personalisasi dan pengalaman pelanggan.
  • Perubahan Preferensi: Menyesuaikan strategi pemasaran dengan perubahan preferensi dan tren konsumen.

4. Persaingan yang Ketat

  • Diferensiasi Merek: Membuat merek dan produk menonjol di pasar yang sangat kompetitif.
  • Loyalitas Pelanggan: Mempertahankan loyalitas pelanggan di tengah persaingan yang intens dan pilihan yang banyak.

5. Keterlibatan dan Interaksi di Media Sosial

  • Manajemen Reputasi: Mengelola reputasi merek di media sosial dan merespons umpan balik pelanggan dengan cepat.
  • Keterlibatan Aktif: Menciptakan konten yang menarik dan interaktif untuk meningkatkan keterlibatan audiens.

6. Regulasi dan Kebijakan

  • Kepatuhan terhadap Regulasi: Mematuhi berbagai regulasi pemasaran dan perlindungan data seperti GDPR dan CCPA.
  • Etika Pemasaran: Menjaga praktik pemasaran yang etis dan transparan.

7. Anggaran dan ROI

  • Pengelolaan Anggaran: Mengelola anggaran pemasaran dengan efektif untuk mencapai hasil yang maksimal.
  • Pengukuran ROI: Mengukur dan membuktikan return on investment (ROI) dari kampanye pemasaran.

8. Keterampilan dan Pengetahuan yang Beragam

  • Pengembangan Keterampilan: Terus mengembangkan keterampilan dan pengetahuan baru sesuai dengan perkembangan industri.
  • Kekurangan Talenta: Menemukan dan mempertahankan talenta pemasaran yang memiliki keterampilan yang diperlukan.

9. Globalisasi dan Pasar Internasional

  • Penetrasi Pasar Baru: Memahami dan menyesuaikan strategi pemasaran untuk pasar internasional yang berbeda-beda.
  • Kendala Budaya: Mengatasi kendala budaya dan bahasa dalam kampanye pemasaran global.

10. Inovasi dan Kreativitas

  • Kreativitas Konten: Menciptakan konten yang inovatif dan menarik untuk audiens yang semakin jenuh dengan iklan.
  • Inovasi Produk: Berinovasi dalam produk dan layanan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen yang berubah.

Peluang untuk Marketer

Meskipun menghadapi berbagai tantangan, marketer di abad ke-21 juga memiliki sejumlah peluang besar untuk mengembangkan strategi pemasaran yang inovatif dan sukses. Berikut adalah beberapa peluang utama yang tersedia bagi marketer modern:

1. Pemasaran Digital dan Online

  • Pertumbuhan E-Commerce: Memanfaatkan pertumbuhan e-commerce untuk mencapai pasar global dan lokal dengan lebih efisien.
  • SEO dan SEM: Mengoptimalkan situs web dan kampanye SEM untuk meningkatkan visibilitas online dan mencapai audiens yang relevan.

2. Konten dan Pemasaran Media Sosial

  • Konten Video: Menciptakan konten video yang menarik untuk meningkatkan keterlibatan dan membangun kesadaran merek.
  • Pemasaran Influencer: Berkolaborasi dengan influencer untuk mencapai audiens yang lebih besar dan membangun kepercayaan konsumen.

3. Personalisasi dan Pengalaman Pelanggan

  • Pemasaran Berbasis Data: Menggunakan data konsumen untuk personalisasi pesan dan penawaran, meningkatkan keterlibatan dan loyalitas pelanggan.
  • Pengalaman Omnichannel: Menciptakan pengalaman pelanggan yang mulus di berbagai saluran untuk meningkatkan konversi dan retensi.

4. Teknologi AI dan Automatisasi

  • Analisis Prediktif: Menggunakan AI untuk analisis data prediktif dan mengidentifikasi tren pasar yang dapat dimanfaatkan.
  • Pemasaran Otomatis: Menerapkan alat otomatisasi pemasaran untuk mengelola kampanye, mengirim email, dan meningkatkan efisiensi operasional.

5. Pemasaran Berorientasi Hasil

  • Pengukuran ROI: Memanfaatkan alat analitik untuk mengukur dan mengoptimalkan ROI dari kampanye pemasaran.
  • Pengambilan Keputusan Berbasis Data: Menggunakan wawasan dari data untuk membuat keputusan strategis yang lebih baik dan lebih tepat.

6. Inovasi Produk dan Layanan

  • Pengembangan Produk: Berinovasi dalam pengembangan produk dan layanan yang memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen yang berubah.
  • Pemasaran Produk Baru: Menggunakan pemasaran kreatif untuk memperkenalkan produk baru dan mencapai pangsa pasar yang lebih luas.

7. Pasar Global dan Lokal

  • Ekspansi Internasional: Mengeksplorasi peluang pasar internasional dan menyesuaikan strategi pemasaran dengan kebutuhan lokal dan budaya.

8. Kolaborasi dan Kemitraan

  • Kolaborasi Industri: Berkolaborasi dengan perusahaan lain, startup, dan mitra untuk mengembangkan kampanye pemasaran yang inovatif dan saling menguntungkan.
  • Kemitraan dengan Teknologi: Bermitra dengan penyedia teknologi untuk mengadopsi solusi baru dan meningkatkan efisiensi pemasaran.

9. Pengembangan Keterampilan dan Pendidikan Berkelanjutan

  • Pelatihan Pemasaran: Mengembangkan keterampilan dan pengetahuan baru melalui pelatihan dan kursus untuk tetap relevan dengan perkembangan industri.

10. Pemasaran Berkelanjutan dan Etika

  • Pemasaran Berkelanjutan: Menerapkan praktik pemasaran yang berkelanjutan dan ramah lingkungan untuk menarik konsumen yang peduli dengan lingkungan.
  • Etika Pemasaran: Memastikan praktik pemasaran yang etis dan transparan untuk membangun kepercayaan konsumen jangka panjang.

Kesimpulan

Peran dan wewenang seorang marketer di era digital semakin penting dan kompleks, mengingat pesatnya perkembangan teknologi dan perubahan perilaku konsumen. Di era digital, marketer tidak hanya bertanggung jawab untuk menciptakan dan menyampaikan pesan pemasaran, tetapi juga harus mampu memahami dan memanfaatkan berbagai platform digital untuk mencapai audiens target. Dengan meningkatnya penggunaan internet dan media sosial, marketer perlu mengembangkan strategi pemasaran yang terintegrasi yang mencakup SEO, konten marketing, media sosial, email marketing, dan iklan digital. Hal ini memerlukan pemahaman mendalam tentang alat dan teknik digital, serta kemampuan untuk menganalisis data untuk membuat keputusan yang tepat.

Selain itu, marketer di era digital memiliki wewenang yang lebih besar dalam pengambilan keputusan strategis terkait pemasaran. Mereka harus mampu mengidentifikasi tren pasar, memahami kebutuhan dan preferensi konsumen, serta merespons perubahan pasar dengan cepat dan efektif. Wewenang ini mencakup pengelolaan anggaran pemasaran digital, penentuan strategi konten, dan pemilihan kanal distribusi yang paling efektif. Marketer juga perlu berkolaborasi dengan berbagai departemen seperti IT, penjualan, dan customer service untuk memastikan kampanye pemasaran yang holistik dan efisien. Kemampuan untuk beradaptasi dan belajar dari data serta umpan balik konsumen adalah kunci untuk merancang kampanye yang relevan dan berdampak.

Di era digital, marketer juga berperan sebagai penghubung antara brand dan konsumen. Mereka harus membangun dan memelihara hubungan yang kuat dengan audiens melalui interaksi yang konsisten dan bermakna. Penggunaan media sosial, blog, dan platform komunitas memungkinkan marketer untuk terlibat langsung dengan konsumen, mendapatkan wawasan berharga, dan membangun loyalitas merek. Selain itu, dengan kemampuan untuk mengukur dan melacak performa kampanye secara real-time, marketer dapat terus menyempurnakan strategi mereka untuk meningkatkan ROI. Oleh karena itu, peran dan wewenang marketer di era digital tidak hanya penting untuk keberhasilan kampanye pemasaran, tetapi juga untuk pertumbuhan dan keberlanjutan bisnis secara keseluruhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda lagi butuh

Konsultasi Segera Dengan Kami

WebWirausaha menjawab semua kebutuhan digital bisnis Anda. Dengan layanan one-stop solution dari kami, Anda nggak perlu pusing mikirin hal teknis dan bisa fokus ke pertumbuhan bisnis. Jika Anda memiliki pertanyaan silakan hubungi kami melalui WhatsApp atau email.

Web Wirausaha adalah perusahaan digital marketing agency yang berlokasi di Bali yang melayani jasa pembuatan logo, website, kelola sosial media, iklan digital ads, dan lain-lain. 

Ikuti Sosial Media Kami

Layanan

Alamat

Jasa Desain Terbaik

Jasa Website Terbaik

Jasa Sosmed Terbaik

Jasa Iklan Terbaik

© 2023-2024 Web Wirausaha (Merek dari PT Tekno Trend Teratas) . Seluruh hak cipta dilindungi undang-undang yang berlaku.